CETUSAN MINDA

Agar Tiada Kekesalan Itu.....





Masa usia setahun ,
ibu suapkan makanan dan 
memandikan kita.
Cara kita ucapkan 
 terima kasih kepadanya 
hanyalah dengan 
menangis sepanjang malam.
Saat usia 2 tahun,
ibu mengajar kita bermain.
Kita ucapkan terima kasih
dengan lari sambil 
tertawa terkekeh-kekeh
apabila dipanggil.
Ketika usia 3 tahun,
ibu menyediakan makanan 
dengan penuh kasih sayang.
Kita ucapkan terima kasih 
dengan menumpahkan makanan.



Masuk usia 4-5 tahun,
ibu belikan pensil warna dan pakaian.
Kita ucapkan terima kasih 
dengan menconteng dinding dan
bergolek atas lantai kotor.

Saat usia 6 tahun,
ibu memimpin tangan kita ke Tadika.
Kita ucapkan terima kasih 
dengan menjerit,
" Tak mahu!Tak mahu !".
Ketika usia 7 tahun, 
ibu belikan sebiji bola,
kita ucapkan terima kasih
dengan memecahkan 
cermin rumah jiran.
Setelah usia 8-9 tahun,
ibu menghantar kita ke sekolah,
kita ucapkan terima kasih
dengan ponteng sekolah..
atau jua mungkin

kita acuh tak acuh 
pada pelajaran kita.


Di usia 10-11 tahun,
ibu menghabiskan masa
sehari suntuk dengan kita,
kita ucapkan terima kasih 
dengan tidak bertegur sapa dan
asyik bermain dengan kawan.
Menjelang  usia 13 tahun,
ibu suruh pakai pakaian
menutup aurat,
kita ucapkan  terima kasih 
dengan memberitahu bahawa 
pakaian itu ketinggalan zaman.


Ketika menjangkau 18 tahun,
ibu menangis apabila tahu kita 
di terima masuk universiti ,
kita ucapkan terima kasih
dengan bersuka ria 
bersama  kawan-kawan.
Menjelang usia 20 tahun,
ibu bertanya apakah kita 
ada teman istimewa,
kita katakan,....
" itu bukan urusan  ibu”.


Setelah usia 25 tahun,
ibu bersusah payah menanggung 
perbelanjaan  perkawinan kita,
ibu menangis dan memberitahu 
bahawa dia sangat  sayangkan kita,
tanda kita ucapkan terima kasih 
dengan pindah jauh  darinya.
Ketika usia 30 tahun,
ibu menelefon memberi nasihat 
mengenai penjagaan  bayi,
kita dengan megah berkata,... 
" itu dulu , 
sekarang zaman moden".
Ketika usia meningkat 40 tahun,
ibu menelefon mengingatkan 
tentang  kenduri di kampung,
kita berkata, 
" kami sibuk...
tak ada masa nak  datang ".

Menjelang usia 50 tahun, 
ibu jatuh sakit dan 
meminta kita menjaganya.
Kita bercerita tentang kesibukan 
dan kisah-kisah ibu bapa 
yang menjadi  
beban bagi anak-anak.

Sehinggalah...



Dan kemudian suatu hari...
setelah kita mendapat berita 
ibu meninggal,
khabar  itu mengejutkan....
dalam linangan air mata 
kekesalan,
segala perbuatan terhadap  ibu 
muncul dalam ingatan 
satu persatu....


Namun pada saat itu
semua  tiada lagi ertinya....
walau air mata berdarah sekalipun
Ibu tetap tiada..
Ibu takkan kembali...
Yang Ada hanya kekesalan..
kerana kasih Anak 
tidak setanding kasihnya IBU....
Jua Pengorbanan anak 
Tidak setanding Pengorbanan 
seorang  IBU...




***  Semoga hati Ibu tidak disakiti..dan dibajai kasih yang abadi padanya...
        Bagi yang telah tiada ibunya...kasih tidak terputus dgn sentiasa ada iringan doa 
anak yang soleh ...





Kepada Bonda dan juga Ayahanda tersayang.....
               Terima kasih atas  kasih sayang...dan terima kasih jua atas segalanya....:)

 














8 comments:

Abd Razak said...

assalamualaikum sis...

Kasih anak sepanjang jalan, kasih ibu sepanjang hayat.

Ya Allah, curahkan kasih sayang-Mu pada kedua orang tuaku, teramat khusus untuk ibu. Allahummaghfirlanaa wali-waalidainaa warhamhumaa kamaa rabbayanii shaghiiraa. Amiin

Kitak pa khabar, harap kitak sihat dlm menjalankan tugas seharian

Pn Kartini said...

Amin....
Semoga dimakbulkan doa seorang anak yang soleh...

Alhamdulillah..sihat:)
Semoga kitak sihat juak..
Ari tukk mauk beraya lagi...:)

al-lavendari said...

nukilan ini sangat menyentuh hati. walau pun saya seorang ayah tapi saya juga anak ibu. ibu saya telah tiada. saya sentiasa sahaja di buru perasaan kerana merasa ada kekurangan dalam memberi perhatian terhadapnya semasa hidupnya. kini hanya doa sahaja yg dapat saya panjatkan.

izinkan saya "menyalin" nukilan puan ini dan mengirimkan kepada anak2 saya, untuk renungan mereka.

t.k

- jinggo - said...

puan

sekarang dah jadi mak + ayah + bibik kepada anak2...
besar tangungjawab tu...
semuga dipermudahkanNYa...

ONE ZABA said...

ingatkan hari ibu hari ni...salah dah aku ni.

mai_za said...

aduh, tsentuh hati bla hayati baik2 kt ats nie...bla drenungkn kembali, byk jugak keslhn y dlakukan...hrp allah masih mberi kesemptn utk saya mbls jasa ibu..aminn

a kl citizen said...

assalammualaikum

sementara masih ada, kita cuba buat yang terbaik

Pn Kartini said...

To Al-lavendari
Dipersilakan...saya pun copy dari satu laman jgk..tertarik hanya sekali baca bait2nya...betapa besar pengorbanan bonda:):)

To Mr Jinggo
:):) Semoga diberi kekuatan utk t/jwb semua itu..
Mr jinggo bila lagi yaa..:):)

To Mr One_zaba
Ehem!! Takkan lee juz tunggu hari ibu baru nak kenang jasa2nya kut...
Sekadar utk peringatan ..tak salah kan..:)


To My Sis Mai_za
Syukur..kerana kita masih sedar akan kesilapan kealpaan diri pada bonda..sekurang2nya kita ada peluang utk baiki kelemahan diri..:)

To Sis kl_citizen
Ws sis
InsyaAllah..selagi msh ada..selagi msh ada kesempatannya..:)

LISTEN TO QURAN

Listen to Quran