CETUSAN MINDA

Tenang di HATI


Dalam pada kita gembira
Kita lupa pada yang menderita 
Dalam pada kita bahagia
Ada di sana yang berduka lara........
Hari ini mungkin hari mereka
Esok lusa...
Mungkin kita diujiNya jua....




Petikan dari Blog Genta Rasa...
Ustaz Pahrol

  • Memahami maksud takdir Allah.
Mana mungkin kita mengelakkan daripada diuji kerana itu 
adalah takdir Allah SWT. Yang mampu kita buat hanyalah 
meningkatkan tahap kebergantungan kita kepada Allah 
di samping berusaha sedaya upaya menyelesaikan masalah itu. Ungkapan yang terkenal: 
We can’t direct the wind but we can adjust our sail
 – kita tidak mampu mengawal arah tiupan angin, 
kita hanya mampu mengawal kemudi pelayaran kita.
Kemudi dalam pelayaran kehidupan kita hati. 
Hati yang bersifat bolak-balik (terutamanya bila diuji) 
hanya akan tenang bila kita beriman kepada Allah
 – yakin kepada kasih-sayang, keampunan dan sifat pemurah-Nya. Dalam apa jua takdir yang ditimpakan-Nya ke atas kita 
adalah bermaksud baik sekalipun kelihatan negatif. 
Baik dan buruk hanya pada pandangan kita yang terbatas, 
namun pada pandangan-Nya yang Maha luas, 
semua yang ditakdirkan ke atas hamba-Nya pasti bermaksud baik.

 
Tidak salah untuk kita menyelesaikan masalah yang menimpa
 (bahkan kita dituntut untuk berbuat demikian), 
namun jika masalah itu tidak juga dapat diselesaikan, 
bersangka baik kepada Allah berdasarkan firman-Nya:
“Ada perkara yang kamu tidak suka tetapi ia baik bagi kamu dan ada perkara yang kamu suka tetapi ia buruk bagi kamu, Dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan kamu tidak mengetahuinya”
Surah Al Baqarah : 216




Seorang ahli hikmah, Ibn Atoillah menjelaskan hakikat ini 
menerusi katanya, 
“barang siapa yang menyangka sifat kasih sayang Allah
 terpisah dalam takdir-Nya,
 maka itu adalah kerana pendeknya penglihatan 
akal dan mata hati seseorang.”
 Hayatilah kata-apa yang ditulis oleh Ibnu Atoillah :
“Untuk meringankan kepedihan bala yang menimpa, 
hendak dikenal bahawa Allah-lah yang menurunkan bala itu.
 Dan yakinlah bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan 
memberikan yang terbaik.”
Tadbirlah hidup kita sebaik-baiknya, 
namun ingatlah takdir Tuhan sentiasa mengatasi tadbir insan.
 Jangan cuba mengambil alih “kerja Tuhan” yakni 
cuba menentukan arah angin dalam kehidupan ini
 tetapi buatlah kerja kita, yakni mengawal pelayaran hidup kita
 dengan meningkatkan iman dari semasa ke semasa.
 Kata bijak pandai:
 “It’s not what happens to you, but it’s what you do about it.
 It is not how low you fall but how high you bounce back!”

  • Mendapat hikmah bila diuji.
Hikmah adalah sesuatu yang tersirat di sebalik yang tersurat. 
Hikmah dikurniakan sebagai hadiah paling besar 
dengan satu ujian. 
Hikmah hanya dapat ditempa oleh “mehnah” 
– didikan langsung daripada Allah melalui ujian-ujian-Nya. 
Rasulullah s.a.w. bersabda,
 “perumpamaan orang yang beriman apabila ditimpa ujian, 
bagai besi yang dimasukkan ke dalam api, 
lalu hilanglah karatnya (tahi besi) dan
 tinggallah yang baik sahaja!”

Jika tidak diuji, bagaimana hamba yang taat itu 

hendak mendapat pahala sabar, syukur, reda,
 pemaaf, qanaah daripada Tuhan? 

Firman Allah:

 Apakah kamu mengira akan masuk ke dalam syurga
 sedangkan kepada kamu belum datang penderitaan
 sebagaimana yang dideritai orang-orang terdahulu daripada kamu, iaitu mereka ditimpa kesengsaraan, 
kemelaratan dan kegoncangan, 
sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman
 bersamanya merintih: 
“Bilakah datangnya pertolongan Allah?”
(Surah al-Baqarah: 214)


Pendek kata, bagi orang beriman, 
ujian bukanlah sesuatu yang negatif kerana Allah 
sentiasa mempunyai maksud-maksud yang baik di sebaliknya.
 Malah dalam keadaan berdosa sekalipun, 
ujian didatangkan-Nya sebagai satu pengampunan.
 Manakala dalam keadaan taat, 
ujian didatangkan untuk meningkatkan darjat.







Justeru, ingatlah:
 “Allah melapangkan bagi mu supaya 
engkau tidak selalu dalam kesempitan dan 
Allah menyempitkan bagi mu supaya engkau 
tidak hanyut dalam kelapangan, 
dan Allah melepaskan engkau dari keduanya,
 supaya engkau tidak bergantung kepada sesuatu selain Allah.

Apabila keempat-empat perkara ini dapat kita miliki 

maka hati akan sentiasa riang, gembira dan tenang
 dengan setiap pekerjaan yang dilakukan. 



  Marilah kita bersihkan hati kita dari segala kotorannya 
dengan memperbanyak zikrullah. 
Itulah satu-satunya jalan untuk mencari kebahagiaan di dunia 
dan di akhirat nanti. 
Manusia perlukan zikir umpama ikan perlukan air. 
Tanpa zikir, hati akan mati. 
Tidak salah memburu kekayaan, ilmu, nama yang baik,
 pangkat yang tinggi tetapi 
zikrullah mestilah menjadi teras dan asasnya.
Insya-Allah, 

dengan zikrullah hati kita akan lapang sekalipun duduk
 di dalam pondok yang sempit apatah lagi kalau tinggal 
di istana yang luas. 
Inilah bukti keadilan Allah kerana meletakkan 
kebahagiaan pada zikrullah 
– sesuatu yang dapat dicapai oleh semua manusia 
tidak kira miskin atau kaya,
 berkuasa atau rakyat jelata, 
hodoh atau jelita. 
Dengan itu semua orang layak untuk bahagia
 asalkan tahu erti dan melalui jalan yang sebenar
 dalam mencarinya.
 Rupa-rupanya yang di cari terlalu dekat… 
hanya berada di dalam 
hati sendiri!
  




 Moga diberikanNya ketenangan hati
untuk kita semua...







2 comments:

Abd Razak said...

Assalamualaikum..:)

Sungguh, orang yang mampu bersikap sabar dalam menghadapi apa pun, mula-mula dia akan bebas dari berkeluh-kesah dan penderitaannya di dunia, kemudian bebas dari dosa dan seksaan di akhirat.

Kehilangan kesabaran menghadapi musibah lebih berat daripada musibah itu sendiri.

Moga Allah kasih dirimu.

faizul badri said...

Untuk menenangkan hati, boleh cuba kasturi syifa sebagai ikhtiar : )
http://muslimchoices.com/?p=kasturi_syifa_assyafi

LISTEN TO QURAN

Listen to Quran