CETUSAN MINDA

DIAM





Untungnya menjadi seorang pendiam
Berbicara sekadar keperluan
Bukan mengikut kemahuan
Akalnya mendahului lidah
Menapis setiap kalimah..
Walaupun sepatah
Agar ungkapannya itu
Kalaupun tidak membantu
Menghurai yang buntu
Tidaklah menambah parah
Masalah yang sedang membarah
Atau mencetus rimas dan resah
Dek petah dan ramahnya
berbicara tanpa noktah...



 
Lidah tidak boleh dilepas bebas
Menutur apa saja yang terlintas
Apalagi jika mendedahkan
Aib dan cela seseorang
Kerana dosanya berpanjangan
Hingga pulang menghadap Ilahi

Justeru 
Jangan sesekali dilupai
Andai kelmarin..semalam atau tadi
Ada hati yang telah kita gores
Dengan sebilah lidah yang lembut
Tetapi tajamnya sangat menghiris
Andai ada aib
Yang telah kita dedah
Dengan lidah yang lembut
Tetapi upayanya sangat gagah
Dan impaknya maksimum luar biasa
Bukan di sini..
Tetapi 'di SANA'
Hutang-hutang dosa yang tertunda
Perlu ditebus juga..
Dengan APA??
Dengan pahala yang dibawa




Hulur....hulur...dan hulur
Sampailah dosa-dosanya luntur
Puluhan tahun mengumpul pahala
Tetapi sebutir pun tidak memberi guna
Semuanya habis diambil orang
Papa kedana di hadapan Tuhan!

 



 * Olahan Karya- Muhammad Haziq Zakwan
Anis Bil 199









1 comments:

Abd Razak said...

Assalamualaikum...:)

Nikmat lisan itu hendaklah diguna dengan sebaik-baiknya. Hendaknya kita memperbanyakkan diam kerana ia akan menyelamatkan kita di dunia dan akhirat.

Paling banyak kesalahan yang di lakukan oleh anak Adam adalah dengan percakapannya.

Moga Allah kasih.

LISTEN TO QURAN

Listen to Quran