CETUSAN MINDA

...Doanya Tanpa Henti...



Nabi Yunus a.s. membuka kelopak matanya. 
Baginda kemudian menggerakkan tangan dan kakinya. Subhanallah. 
Aku masih hidup! 
Baginda merangkak dan meraba-raba di sekelilingnya. Gelap, basah dan menyejukkan. 
Malah baginda sendiri basah kuyup.



Ah! 
Baru baginda teringat. 
Bajunya kuyup kerana terjun dari sebuah 
kapal yang sarat dengan orang. 
Baginda teringat undian itu terkena padanya 
sehingga memaksanya terjun ke dalam laut.
 Jika tidak kapal itu akan karam. 
Baginda juga teringat dilambung dan dihempas 
ombak yang mengganas. 
Lalu, barulah baginda teringat lagi, 
dirinya telah ditelan ikan Nun.
 Ah! 
Rupa-rupanya  baginda berada dalam 
perut ikan Nun  yang gelap, 
basah dan 
sejuk.

Baginda menangis. 
Apakah ini hukuman daripada Allah SWT 
kerana baginda meninggalkan penduduk Ninawa
 yang tidak mahu menerima dakwahnya. 
Baginda  melarikan diri tanpa menunggu wahyu 
daripada Allah SWT. 
Baginda benar-benar berasa berdosa. 
Lalu tersedu-sedan baginda menadah tangan. 
Dalam gelap baginda berdoa,

“Ya Allah, sesungguhnya tiada Tuhan selain Engkau, Maha Sucilah Engkau dan sesungguhnya aku telah berdosa dan menjadi salah seorang daripada mereka yang zalim.”



Terlantun-lantun dan bergema-gema 
doa Nabi Yunus a.s. di dalam perut ikan Nun 
yang gelap dan basah itu. 
Baginda terus menangis dan 
tidak henti-henti  berdoa dan 
memohon keampunan 
daripada Allah SWT. 

Ketika asyik berdoa, 
tiba-tiba baginda dapat merasakan dirinya 
ditarik dengan kuat. 
Baginda tergolek-golek dan akhirnya 
tercampak keluar dari perut ikan Nun. 
Nabi Yunus a.s. membuka matanya. 
Dalam kesilauan, baginda mendapati dirinya  
berada di satu pulau yang dirimbuni 
dengan pohon buah-buahan.


“Sesungguhnya Allah SWT telah memakbul doaku. Sekiranya aku bukan dalam kalangan orang 
yang sentiasa mengingati-Nya, 
tentu  Allah SWT akan menghukum aku. 
Allah SWT akan membiarkan aku  di dalam perut
 ikan Nun yang gelap dan sejuk itu 
sehingga manusia dibangkitkan keluar dari kubur.” 

Nabi Yunus a.s. bersyukur sambil 
menarik nafas lega.



 Wallahu a'lam





10 comments:

Kakzakie said...

Assalamualaikum Pn Kartini,

Pertandingan bercerita tahun lepas anak kakak bawa kisah ini siap dgn ikan replika ustazah dia buat, tapi tidak berjaya ke peringkat akhir.

Menghayati doa selepas tahajjud pasti lagi berkesan. Tapi bapak kakak hari itu di atas katil siang-malam-pagi-petang sebab tak boleh bergerak inilah salah satu yg dizikirkan olehnya berulang-ulang.

kakcik said...

Assalamu'alaikum Adikku Tinie...

Allah tidak kedekut memberi tapi kenapakah kita pula yang begitu kedekut untuk meminta, kan?

Abd Razak said...

السلم عليكم ورحمة الله

Moga kitak sentiasa dalam rahmat kasih sayang Allah SWT dan diberiNya kesihatan yang berpanjangan dalam menyempurnakan ibadah kepada~Nya...aamiin :)

Sesungguhnya setiap kejadian yang Allah rakamkan dalam al-Quran seperti kisah yang berlaku kepada Nabi Yunus a.s menjadi petunjuk jalan bagi kita semua bahawa pengantungan kita hanyalah kepada~Nya, maka mintalah dalam keadaan apa sekali pun.

Terima kasih kitak atas peringatan tok..:)

Ibuhani said...

Sesungguhnya hanya Allah SWT tmpt kita berdoa n jgn berputus asa berdoa sehingga akhir hayat kita......subhanallah begitu sygnya Allah kpd kita!

Zaitun said...

Berdoalah setiap kali selepas solat insyaAllah akan di kabulkan.

sal said...

seronok membaca kisah2 nabi..terimakasih atas perkongsian ini. Bnyak pengajarannya jika dihayati..

zino said...

terima kasih dengan perkongsian..

mamawana said...

Salam sayang lovely Pn kartini

Lovely sharing...

Nur-nba said...

Lama dah tak membaca kisah2 Nabi. Terima kasih kerana berkongsi..

Nur-nba said...

Lama dah tak membaca kisah2 Nabi. Terima kasih kerana berkongsi..

LISTEN TO QURAN

Listen to Quran